prof Alwi

Mengenang Jejak Gemilang Bapak Komunikasi Indonesia, Dr. Muhammad Alwi Dahlan

Pakar komunikasi terkemuka Indonesia, Dr. Muhammad Alwi Dahlan, yang dikenal sebagai Bapak Komunikasi Indonesia, telah meninggal dunia pada usia 90 tahun. Beliau wafat pada hari Rabu pada pukul 08.15 WIB di Jakarta (20/03/2024).

Dr. Muhammad Alwi Dahlan dikenal sebagai salah satu tokoh yang berperan besar dalam perkembangan ilmu komunikasi di Indonesia. Beliau lahir di Batu Sangkar, Sumatera Barat pada 15 Mei 1933.

Beliau disemayamkan di rumah duka Jalan Puri Mutiara III No. 4 Cipete, Jakarta Selatan, jenazah Alwi Dahlan dimakamkan di Pemakaman San Diego, Karawang, Jawa Barat, selepas shalat Zuhur.

Dilansir dari Wikipedia Dr. Alwi Dahlan, seorang tokoh yang berperan penting dalam pengembangan ilmu komunikasi di Indonesia.

Beliau menempuh pendidikan tinggi di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Namun, sebelum berhasil menyelesaikan studi di sana, ia mendapat undangan yang mengubah jalannya karier akademisnya.

Pada tahun 1958, Alwi Dahlan diundang oleh Organisasi Nasional Mahasiswa AS (US National Student Association) karena perannya sebagai aktivis Ikatan Pers Mahasiswa Indonesia (IPMI).

Ia kemudian berangkat ke Amerika Serikat dan berhasil menyelesaikan gelar sarjana (Bachelor of Arts) di American University, Washington, DC, pada tahun 1961.

Gambar: langgam.id

Kemudian, Alwi melanjutkan studinya ke tingkat yang lebih tinggi di Universitas Stanford, di mana ia memperoleh gelar Master of Arts (MA) dalam bidang ilmu komunikasi pada tahun 1962. Keingintahuannya dalam bidang ini tak berhenti di situ.

Pada tahun 1967, ia berhasil meraih gelar doktor dalam ilmu komunikasi dari Universitas Illinois di kota Urbana-Champaign, Amerika Serikat. Beliau pun menjadi orang Indonesia pertama yang memiliki gelar doktor dalam bidang tersebut.

Pendidikan tinggi yang ditempuh oleh Dr. Alwi Dahlan secara internasional telah membuktikan keilmuannya dan memberikan kontribusi besar bagi perkembangan ilmu komunikasi di Indonesia.

Dr. Alwi Dahlan banyak berkontribusi dalam pengembangan ilmu komunikasi di Indonesia melalui karya-karyanya yang monumental, termasuk diantaranya adalah buku “Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar” yang menjadi salah satu rujukan utama dalam ilmu komunikasi di Indonesia.

Selain itu, Dr. Alwi Dahlan juga aktif dalam berbagai kegiatan akademis dan organisasi profesi di bidang komunikasi.

Beliau pernah menjabat sebagai Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Indonesia dan aktif dalam berbagai kegiatan penelitian dan pengembangan ilmu komunikasi.

Dilansir dari katadata, Di tahun 1979, Alwi ditunjuk menjadi Asisten Menteri Lingkungan Hidup. Jabatan tersebut diembannya hingga 1993. Setelah itu, ia menjadi Badan Pembinaan Pendidikan Pelaksanaan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila atau BP7 hingga 1998.

Pada Maret 1998, Presiden Soeharto menunjuk Alwi sebagai Menteri Penerangan menggantikan R Hartono. Meski demikian, jabatan ini hanya diemban selama dua bulan karena lengsernya Soeharto pada 21 Mei 1998.

Keponakan dari sutradara Usmar Ismail ini juga memiliki hobi menulis cerita pendek hingga skenario film. Salah satu bukunya yang diadaptasi menjadi film adalah Jendra Kancil.

Kepergian Dr. Alwi Dahlan meninggalkan duka yang mendalam bagi dunia akademisi dan komunikasi di Indonesia.

Semoga segala kontribusi dan pengabdiannya dapat terus dikenang dan menginspirasi generasi-generasi mendatang dalam mengembangkan ilmu komunikasi di Indonesia.

Bertita Terkini

Opening Ceremonial ISE 2024: Ikom Umsida Bangun Jaringan Internasional dengan Tiga Universitas
22/05/2024By
Lebih dekat dengan dunia penyiaran, mahasiswa Ikom Umsida lakukan kunjungan media di LPP RRI Surabaya
15/05/2024By
Mahasiswa Ikom Umsida Lakukan Kunjungan Media ke DJFM Surabaya: Inspirasi dan Inovasi di Udara
14/05/2024By
Ikom Umsida Berikan Harapan Lewat Sumbangan Terpal untuk Hunian Sementara Korban Gempa Bawean.
19/04/2024By
2 Dosen Ikom Umsida Perkuat Kerjasama Internasional Melalui Program ICT di UTAR Malaysia
18/04/2024By
maskot ikom
Ikom Umsida Luncurkan Maskot “Si Kombi” Karya Mahasiswa Semester 8
31/03/2024By
IKA Alumni Ikom Umsida: Bangun Relasi dan Kolaborasi
31/03/2024By
Ikom Umsida Gelar Buka Bersama Sekaligus Santunan anak yatim.
31/03/2024By

Prestasi

ikom umsida
Melampaui Batas : Mahasiswa Ikom Umsida Sabet 3 Kejuaraan di SILAT APIK PTMA 2024
02/03/2024By
Sesuai Target, Mahasiswa Ikom Sabet Tiga Medali Emas Cabor Renang Pada Pomprov Jatim 2023
23/07/2023By
Seimbangnya Pengetahuan dan Skill Menjadi Kunci Mahasiswa Ikom Dalam Meraih Juara Pada PILMAPRES PTMA
15/04/2023By
Battle of Agencies Berakhir, Selamat Kepada Para Pemenang!
06/03/2023By
Top! Lagi Lagi Mahasiswa Ikom Borong Medali Juara Dalam Kejuaraan Karate Nasional
20/02/2023By
Selamat! Mahasiswa Ikom Umsida Raih 3 Medali Dalam Kejuaraan Renang Tingkat Nasional
07/02/2023By
Berbagai Film Karya Anak Bangsa Ditampilkan Di CSFC 2023
17/01/2023By
Ikuti Turnamen Offline Perdana Setelah Pandemi, Shinta Berhasil Membawa Pulang Dua Piala
17/10/2022By

Nur Maghfirah A., M.Med.Kom

Nama:

Tanggal Lahir

Scholar:

OJS:

Scopus:

 

This will close in 20 seconds